Tekla Structures Berarti Lebih Banyak Bisnis untuk Detailer Baja

Perusahaan detailing baja kecil mengakui bahwa investasi dalam transformasi 2D CAD ke solusi detailing 3D cepat terbayar dengan peningkatan produktivitas dan akurasi, serta membuka peluang bisnis yang lebih menguntungkan

Resesi Besar pada tahun 2008 tidak hanya memperlambat ekonomi, tetapi juga berimbas pada penerapan detailing 3D. Dengan pendapatan yang tidak pasti, detailer baja di seluruh AS menunda peralihan tersebut meskipun tahu bahwa teknologi tersebut akan menguntungkan bisnis mereka.

Doug Malm, pemilik Steel Detailing Services di Sandy, Utah, mempertimbangkan detailing 3D pada tahun 2008. Walaupun demikian resesi membuatnya mengurungkan niat tersebut. Baru setelah bisnisnya mulai meningkat, dia menyadari bahwa perusahaannya akan tertinggal jika tidak melakukan konversi.

“Beberapa tahun lalu kami mulai kehilangan peluang bisnis karena tidak memiliki kemampuan detailing 3D,” papar Malm. “Kami memutuskan untuk lebih baik belajar membuat model atau berisiko kehilangan pekerjaan struktur baja dan berbagai aplikasi lain yang lebih menguntungkan di area kami.”

Mike Attolico, pemilik West Coast Design di Santa Cruz, California, memiliki pengalaman serupa.

“Saya ingin menggunakan Tekla di perusahaan kami beberapa tahun lalu, tetapi resesi menghancurkan rencana saya,” kata Attolico. “Begitu kondisi ekonomi mulai pulih, kami kembali ke rencana semula untuk mengalihkan pekerjaan detailing baja ke Tekla Structures.”

Seech Industries yang berbasis di Pittsburgh , perusahaan pabrikasi yang merekayasa, melakukan detailing, dan membangun struktur komersial, industri, dan perumahan kelas atas, mulai menggunakan Tekla pada tahun 2011. Seech Industries melihat terlebih dahulu model Tekla yang dibuat oleh detailer luar.

“Kami mulai menggunakan Tekla BIMsight pada tahun 2011 dan melihat langsung manfaat detailing superstruktur 3D,” papar Mark Haywiser, Vice President Seech Industries. “Saat ini kami memiliki tiga lisensi Tekla Structures, plus satu lisensi viewer dan tiga lisensi staff modeler. Tekla Structures memungkinkan kami meningkatkan kemampuan detailing dan memperluas peluang bisnis yang memerlukan kemampuan detailing 3D.”

Peningkatan nyata dalam produksi & akurasi

Detailer baja yang membuat model proyek mereka di Tekla setuju bahwa mereka dapat menyelesaikan pekerjaan lebih cepat dan lebih akurat, menjaring lebih banyak tawaran pekerjaan, serta meningkatkan hubungan mereka dengan klien dan pabrikator.

“Dengan Tekla Structures, proyek kami akurat 100 persen, dan kami dapat menyelesaikannya jauh lebih cepat daripada menggunakan CAD,” papar Malm. “Solusi tersebut juga mendorong kami untuk lebih proaktif di awal proyek dengan meminta informasi dari tim desain agar kami dapat menyelesaikan model. Hal itu sangat meningkatkan produktivitas kami.”

Seech Industries menyebutkan bahwa mereka dapat mempercepat model Tekla Structures dengan mengimpor model konseptual yang diberikan oleh arsitek atau insinyur. Perusahaan tersebut melakukan pemodelan, detailing, pabrikasi, dan ereksi pekerjaan 100 ton dalam 91 hari, sejak mereka menerima model sampai diresmikan.

“Pekerjaan ini merupakan pembanding untuk membuktikan seberapa cepat kami dapat menyelesaikan proyek menggunakan Tekla Structures,” kata Haywiser. “Kecepatan itu telah meningkatkan peluang mendapatkan pekerjaan meskipun tarif kami sedikit lebih tingi dari pesaing.”

Haywiser juga memuji Tekla yang meningkatkan akurasi gambar workshop mereka.

“Ketika melakukan detailing baja di 2D CAD, biasanya ada belasan kesalahan pada pekerjaan 100 ton,” Haywiser menjelaskan. “Dengan Tekla Structures, satu kesalahan pun jarang terjadi. Menyenangkan tidak menerima telepon dari workshop atau erektor tentang hal yang tidak benar atau tidak pas.”

West Coast Design menangani proyek yang lebih besar sejak mulai menggunakan Tekla, karena mampu melakukan lebih banyak dalam waktu yang dialokasikan, dan dapat merevisi lebih cepat, semuanya membantu mereka menarik pekerjaan yang lebih menguntungkan. Mereka juga tidak lagi mengalami kesalahan daftar bahan (BOM), atau mencemaskan bagaimana struktur akan tepat menyatu di lokasi kerja. Perusahaan itu dulu mengimbangi tidak adanya BOM otomatis di AutoCAD dengan membuat sistem daftar periksa yang canggih, tetapi jauh lebih lama daripada dengan Tekla.

“Tekla Structures mengotomatiskan daftar bahan, yang menghilangkan kesalahan manusia,” kata Attolico. “Jauh lebih menenangkan pikiran, mengetahui bahwa struktur yang Anda desain akan tepat menyatu. Anda bisa merasa yakin semuanya akan tepat menyatu jika mendesain di AutoCAD, tetapi dengan Tekla Structures, tidak akan ada yang terlewat dan menimbulkan masalah di lapangan.”

Meningkatkan bisnis dengan pabrikator

Pabrikator termasuk yang pertama membuat model 3D. Dewasa ini, hampir semua workshop mendorong mesin pabrikasi baja dari data yang diimpor langsung dari model. Sangat bermanfaat bagi mereka jika dapat menggunakan data ini, bukan membuatnya secara manual dari awal untuk setiap komponen di lantai produksi.

“Tekla telah membuka pintu bagi kami dengan pabrikator besar di wilayah ini,” kata Malm. “Karena mereka memerlukan file CNC, yang dapat dibuat dengan Tekla Structures, sekarang saya mengikuti lelang proyek yang lebih besar dengan basis klien yang lebih luas.”

Seech Industries mensubkrontrakkan proyek ke beberapa pabrikator di Western Pennsylvania. Kemampuan untuk menyediakan data CNC memberi perusahaan tersebut lebih banyak pilihan pabrikator untuk dipilih.

“Tekla membuat kami lebih fleksibel dalam mencari pabrikator terbaik, karena mereka senang bekerja dengan kami,” kata Haywiser. “Misalnya, kami sering menerima telepon dari pabrikator yang menggunakan Tekla jika perlu mengisi jadwal mereka. Saya akan mengirim file KISS dan mereka memuatnya ke perangkat lunak pengelolaan baja untuk membuat penawaran lelang dengan cepat. Jika masih sesuai anggaran, kami akan mengirimkan pekerjaan kepada mereka. Mereka senang menerima pekerjaan dari kami karena tahu kualitas model Tekla kami. Tekla memberi kami daya saing nyata dengan memudahkan kami dalam memilih sub terbaik untuk pekerjaan kami.”

Beberapa pelanggan West Coast Design juga telah meminta file Tekla Structures untuk mengotomatiskan mesin CNC mereka. Attolico melanjutkan, “Kemampuan untuk membuat file CNC mendatangkan lebih banyak bisnis.”

Berbagi model Tekla

Meskipun tidak semua di industri AEC berbagi model karena takut akan pertanggungjawaban terhadap hukum, banyak yang berpendapat manfaatnya lebih besar dari risikonya. Menurut Mark Haywiser, Seech Industries berbagi model Tekla dengan pemilik, tim desain, insinyur, kontraktor umum, dan subkontraktor lainya, serta menggunakan model dari pihak lain jika menguntungkan. Integrasi ke mesin pabrikasi dan pengaitan ke solusi perangkat lunak industri mengurangi pekerjaan manual dan kesalahan.

“Kami berbagi model karena senang bila orang lain berbagi dengan kami,” Haywiser menjelaskan. “Baru-baru ini kami mengirim file model Tekla Structures ke seorang insinyur yang menggunakan Revit agar proyek yang dipercepat dapat disetujui, karena kami belum menyelesaikannya. Dia mengimpornya ke Revit, memastikan semuanya tepat sesuai dengan grid dan elevasinya, dan ukuran bajanya cocok. Dia menyetujuinya dan kami memesan material. Dia meminta kami mengirimkan gambar 2D sebagai arsip setelah kami menyelesaikannya. Saat itulah untuk pertama kalinya pekerjaan kami disetujui hanya berdasarkan model, tetapi kami yakin hal ini akan menjadi praktik yang umum.”

Steel Detailing Services juga menerima permintaan file IFC model Tekla mereka dari tim desain dan kontraktor umum yang ingin membuat model 3D fisik untuk pemilik proyek.

Sepadan dengan waktu dan biayanya untuk beralih 

Ketiga perusahaan ini mengakui bahwa detailing 3D adalah investasi yang sepadan, tetapi mungkin akan sulit untuk membujuk tim agar mempelajari hal yang baru. Sebelum Tekla, Steel Detailing Services mencoba program detailing 3D yang sulit digunakan, dinavigasi, dan dipelajari sehingga hal ini memberi detailer alasan untuk bertahan dengan 2D.

“Semua orang takut untuk mempelajari hal baru tetapi saat kami membuka Tekla dan melihat cara kerjanya membuat kami bersemangat untuk mempelajarinya,” kata Malm. “Tekla Structures jauh lebih mudah digunakan daripada program pemodelan yang pertama kami coba dan mendukung pembelajaran selama produksi. Menjadi kompeten akan bergantung pada individu masing-masing. Berdasarkan peningkatan bisnis kami setelah menggunakan Tekla, saya yakin sebagian besar perusahaan dapat mengembalikan investasi lisensi mereka dalam satu tahun atau kurang.”

Haywiser mengakui bahwa melibatkan semua orang dalam detailing 3D di Seech Industries memerlukan edukasi. Empat tahun kemudian mereka tetap menemukan cara baru untuk meningkatkan bisnis dengan Tekla dan bersemangat untuk tahu lebih banyak.

“Kami harus mendorong detailer kami ke pemodelan, tetapi begitu sadar betapa mudahnya mereka tidak akan kembali ke 2D,” kata Haywiser. “Kami terus mempelajari cara-cara baru menggunakan Tekla Structures sebagai keunggulan kami. Untuk ide dan teknik baru, kami memantau Tekla web forum, menonton video Tekla di TouTube, mengikuti pertemuan pengguna Tekla, serta memeriksa Tekla User Assistance dan Tekla Warehouse setiap minggu. Selalu menerima perkembangan dan teknik baru membuatnya menyegarkan dan menarik. Begitulah kami belajar.”

Seech Industries menjadi kompeten dalam beberapa fitur lanjutan Tekla. Mereka memangkas waktu detailing proyek dengan memanfaatkan fitur standar dan membuat komponen kustom di Tekla, termasuk satu fitur untuk menara tangga milik sendiri yang akan digunakan ulang untuk beberapa proyek tahunan.

Attolico, dari West Coast Designs, mengatakan bahwa beralih dari 2D ke 3D mungkin sulit dan membutuhkan komitmen. Dia menyarankan agar detailer belajar menggunakan Tekla di pekerjaan kecil dengan tenggat waktu longgar, atau memberi mereka proyek sebagai latihan. Dalam waktu tiga sampai delapan bulan, detailer West Coast Design sudah mahir dalam pemodelan Tekla.

“Sama seperti semua program yang diperkenalkan ke perusahaan Anda, dibutuhkan waktu untuk belajar,” papar Attolico. “Detailer baja di perusahaan kami sangat sulit untuk berubah. Mereka sangat ahli di bidangnya dan memikirkannya saja membuat mereka gugup dan tertekan. Tetapi sekarang setelah mempelajari cara menggunakan Tekla Structures, mereka tidak ingin kembali ke detailing baja di AutoCAD. Mereka bahkan menolak. Menurut saya, beralih dari drafting 2D ke detailing 3D adalah langkah yang diperlukan dalam evolusi industri kita. Peralihan yang mengubah segalanya.”

“Tiga hal yang mencegah saya menerapkan detailing 3D sepuluh tahun lalu,” papar Malm. “Yang pertama takut mempelajari sistem baru, yang kedua harus menghasilkan uang sambil belajar, dan yang terakhir biayanya. Seandainya dulu tahu apa yang saya ketahui sekarang, saya tidak akan menunggu lama.”